Road to Final

Ngulasin episode “Road to Final” ahhhhh.
Road to Final” ini basically recap journey setiap contestants di MasterChef Indonesia Season 2 and perjuangan Desi and Opik yang jadi finalist MCI season 2 ini, and acara pulang kampung mereka. G bakal mention Desi banyak di sini karna emang kenal and karna emang banyak banget cerita dari episode ini.

DESI

Seperti yang g bilang sebelom nya di http://wp.me/p2Bskr-4 alesan Desi ikut MasterChef Indonesia Season 2 ini lumayan dalem, bukan buat popularity ato hadiah. Waktu di interview, dia kasi tau salah satu alesan dia ikut MCI “Buat saya untuk ikut MasterChef ini bukan semata2 untuk hadiah nya. Saya sebagai seorang ibu, saya mau memberi contoh kepada anak2 saya. Bahwa kalau kita punya mimpi, jalani mimpi itu, kejar mimpi itu.”

Pas ditanya pendapat dia tentang Chef Juna, Desi bilang “Chef Master Juna itu sendiri tuh kaya mystery box, selalu ada surprise di dalam dia, kita ga pernah tau apa”

Sebelom Grand Final, Desi and Opik dikasih kesempatan pulang ke rumah.
Sebelom sampe ke rumah, Desi belanja stuff dulu buat masak Salmon with Popcorn Sauce buat keluarga nya. Sampe di rumah, anak2 Desi and suaminya langsung menyambut Desi yang udah dikangenin banget.

Desi Disambut Family

Menurut Desi, anak pertamanya, Reuben, pinter and bisa berkomunikasi ma orang dewasa. Pendapat g? Bener banget!!! Itu anak saking pinter nya ngomong, pas umur 4 taon kalo keluar makan ma dia, berasa kaya artist, satu restaurant pada tau nama dia… gimana ga tau? Tuh anak keliaran ngajakin orang ngobrol. Dari kecil uda bisa ngomong kaya orang dewasa, udah bisa reason ma orang. Umur 4 taon udah bisa marahin anak2 yang lebih gede dari dia yang badung. And anak nya juga pinter banget. Dari sebelom umur 4 udah bisa hafal nomer telepon dari NADA nomer nya.

Reuben

Desi juga bilang anak kedua nya, Dianne, itu artsy, nilai seni nya tinggi. And Dianne juga bilang ke Desi kalo dia gede mo jadi Chef. Aduhhh ini anak gemesin banget, suara nya serak2 becek! Mendingan jangan jadi chef deh, jadi penyanyi aja yah!!! Anaknya manis banget, very polite and sweet! Cute banget, pokonya gemesin deh!

Dianne

G juga setuju pas Desi bilang Jason pinter. Actually anak2 nya pinter2 semua! Dapet dari g kali… Nah loh?🙂 Jason anak nya pinter, lincah and lucu. Gemesin banget, apalagi kalo uda ngomong and kliatan gigi ompong and mata belo nya. Pengen g gigit!!!🙂

Anak2nya juga sering bantuin Mama nya di dapur kalo Desi lagi masak.

Dianne and Jason bikin Healthy Cookies (photo lama), mirip yang di bikin Desi di tantangan madu

Setelah nyicipin masakan Desi, Reuben bilang “Salmon nya perfectly cooked, and sauce nya balanced rasanya.”, Dianne bilang “saosnya enak” dengan suara serak2 becek nya, and Jason cengengesan comment “punya aku sudah habis”.

Salmon with Popcorn Sauce

Desi sedih mesti tinggalin ketiga anak nya dirumah selama masa karantina, tapi untung suami nya support dia 100% and bisa jagain ketiga anaknya yang memang bisa diajak kerjasama. Sekedar info, suaminya emang udah biasa ngurus anak kaya mandiin, suapin, dll walaupun ada karyawan (pembantu; mereka manggilnya karyawan) di rumah, tapi emang kali ini lebih susah karna mesti ngurus tiga2 nya sekaligus tanpa Desi selama berbulan2. Dengan bantu ngurusin anak, dia bukan cuma dihargain istrinya, tapi juga bisa membina hubungan yang lebih deket dengan anak2 nya. Sifat seorang bapak yang mesti di contoh!

Desi and her Family

Setelah berpuas2 kangennya, Desi berangkat ke Bangka besok nya. Sampe di Bangka, Desi berasa kaya ibu Pejabat. Yah gimana ga berasa kaya ibu pejabat, sampe airport disambut payung kaya orang penting, trus dikalungin stuff. Belom nae pesawat aja udah ada yang minta poto.

Photo ma Desi

“Ibu Pejabat” Di Payungin

Ibu Pejabat

Setelah makan siang bersama, Desi balik ke Hotel nya, Novilla Boutique Resort, yang disambut karyawan2 nya yang ngelambai2in bendera.

Desi Disambut di Novilla

Selaen dapet suprise dari karyawan2 nya, Desi dapet lagi another surprise. Disambut Papa nya dengan bunga!

Desi Disambut Papa nya

Setelah seharian mampir sana sini, Desi akhirnya pulang ke rumah keluarga nya untuk makan bersama. Desi juga tunjukin lantai di rumah nya yang dulu bekas kolam renang. Waktu kecil dia pernah loncat ke kolam renang dari lantai 2 pake payung!

Desi kecil berenang

Besoknya, Desi diundang untuk visit SD – SMP Harapan tempat sekolahnya dulu, and jadi speaker disana. Disini Desi gunain kesempatan dia untuk nyampein pesen ke murid2 Harapan untuk gunain hidup mereka semaksimal mungkin demi kota dan bangsa nya. Ternyata ada satu lagi bakat terpendam Desi. Motivational Speaker!🙂

Desi Disambut di SD – SMP Harapan

Desi di SD – SMP Harapan, Bangka

Waktu diinterview, Desi bilang “Saya saat ini dengan apa yang saya dapat, bukan masalah popularitas nya. Tapi apa yang saya lakukan dengan popularitas itu. Dimana saya ingin memotivasi anak2 muda dan berkata kepada mereka bahwa hey kamu itu berharga dan berilah dampak postivie buat kota mu dan juga buat bangsamu.”

Dia juga bilang “Jika saya menang nanti sebagai MCI, saya berharap dari pemerintah pun akan bekerja sama. kami bisa berkolaborasi bagaimana menciptakan fasilitas dunia kuliner yang bisa melatih anak2 mudanya berkreasi dan akan memberi dampak positive buat pariwisata nya”.

Sebagai guest speaker di SD – SMP Harapan, Bangka

Desi menutup acara pulkam ini dengan kata2 “Apa sih yang akan dikenang orang laen lewat hidup kita? Lebih berharga daripada uang dan popularitas. Yaitu dimana kita bisa menanamkan nilai2 yang baik pada banyak orang, itu yang paling penting. Mari pakai hidup kita semaksimal mungkin karena hidup kita itu berharga.”

Waduh kalo liat dari episode ini, Desi bener2 kaya ibu pejabat and alamat bakal kaya Agus Sasirangan yang jadi duta pariwisata and kuliner dari Kalimantan (ato Banjar tok?).
G sih kagum sama apa yang dipake Desi dengan popularitas nya. Dari pertama dia emang udah bilang kalo dia pengen memotivasi anak2 muda untuk keluar dari negative activities and ganti dengan yang positive seperti contohnya MASAK. Dia juga sering nanamin pentingnya arti hidup untuk semua orang, biar semua orang ga sia2in hidup nya yang berharga.

Pendapat Chef Masters tentang DESI

Chef Degan:

  • Dia sudah mempunyai satu agenda / plan.
  • She’s very fast, very quick, cepat, tapi kadang2 beberapa masakan itu butuh waktu dan kesabaran.

Chef Juna:

  • Kita melihat bahwa dia yang sendiri sudah melebihi kelasnya.
  • Dia itu lebih prepared, lebih sigap, lebih siap untuk menghadapi sebuah tantangan, dan mentalnya memang kuat.
  • Dia lah yang tahu banyak dari segi technique. Dia adalah one of the best, sampai kadang2 pun kami terpukau.
  • Tapi dari segi rasa, kadang2 dia suka miss. Beberapa kali dia pernah buat risotto di gallery masterChef tapi gagal.

Chef Marinka:

  • She knows how to play the game.
  • Most of the time, ibu Desi itu makanannya bagus, tapi ada juga saat2 nya mungkin dia specialist juara 2 (runner-up di challenges).

Pendapat Opik tentang Desi:

  • Dia selalu menginginkan semuanya tuh perfect.
  • Menurut saya masakan ibu Desi kurang di taste, tapi indah di luar aja.
  • Technique yang bener2 ibu Desi kuasain adalah time management.

Desi Trisnawati


OPIK

Opik sekarang ini emang tinggal di Bandung, tapi berhubung dia berasal dari desa Balongbendo di pinggiran Surabaya, untuk acara pulkam kali ini, Opik pulang ke Surabaya untuk visit Mama and Nenek nya.

Opik Disambut Keluarga

Sebelom sampe ke rumah keluarga nya, Opik juga mampir dulu untuk belanja bahan untuk masak Bistik Jawa untuk Mama dan Nenek nya. Waktu Opik kecil, Mama nya selalu beli daging buat bikin bistik Jawa begitu dapet gajian. Sekarang Opik mo gantian bikinin buat Mama nya. Mama nya sendiri aja bingung Opik bisa masak karna waktu kecil makannya milih2, tapi keliatan banget kalo Mama nya bangga sekali Opik bisa sampe sejauh ini di MasterChef Indonesia.

Opik Masak Bistik Jawa

Bistik Jawa ala Opik

Setelah lulus SMA, Opik keluar dari rumah nya and pindah ke Bandung biar ga nyusahin orang tua nya. Setelah kerja beberapa bulan, Opik kirimin uang Rp 150,000 ke rumah nya. Dia juga kirimin boneka untuk Mama nya. Sampai sekarang semua surat2 Opik masih disimpan Mama nya. Contoh anak yang baik yang selalu memikirkan keluarga, dari episode ini keliatan banget pentingnya arti keluarga buat Opik. Opik juga bilang titik point dia ikut MasterChef Indonesia season 2 ini adalah untuk memperbaiki garis hidup dia.

Young Opik

Lagi asik2 nonton Opik visit sekolah lama nya, tiba2 keliatan segerombolan cewe2 ABG yang lagi dorong2an. Wah, ada sale dimana tuh? Ampir aja g ikutan lari, ternyata lagi pada rebutan poto ma Opik! Opik ditarik sana sini, dicolek kiri kanan, dipotret sana sini. Opik yang tiba2 laris manis kelabakan direbut2 cewe2 ABG.

Opik Laris Manis

Setelah nyamperin sekolah lama nya di Sidoarjo, Opik nae kereta ke Surabaya buat nemuin……. KEN buat bahasin rencana buka restaurant bareng. Menurut g Opik ga salah milih orang sih. Biarpun g ga pernah ketemu orang asli nya, tapi Ken keliatan orang yang positive and bertanggung jawab. Jangankan g yang selalu ngikutin MCI 2 tiap minggu, orang yang ga pernah nonton MCI aja pas lewat comment “he looks like a stand up guy”. Yang comment cowo loh.

Pendapat Chef Masters tentang OPIK

Chef Degan:

  • Dia itu sangat bertanggung jawab.
  • Dia suka kehilangan focus.
  • Sebetulnya Opik itu punya cita rasa yang lumayan bagus.

Chef Marinka:

  • Yang saya suka dari Taufik tuh attitude nya.
  • Umur nya 30, tapi mental nya kaya mental anak 5 tahun. Malah justru harus dipecut baru keluar potensi nya.
  • Hasil masakannya tergantung dengan mood nya. Itu something yang mesti dia bisa control.
  • Makanannya sehari enak, sehari ngga, 2 hari enak, besok ancur, satu kali enak sekali, kadang2 perfect. Dan yes, dia juga punya potensi untuk menjadi the next MCI 2012.

Chef Juna:

  • Opik itu menurut saya, sorry to say this, mentalnya tempe.
  • Itu tergantung dia sendiri, seperti moody.
  • Opik tidak bisa ditebak.

Pendapat Desi tentang Opik:

  • Pada awalnya saya ngeliat Opik itu, ini anak koq gayanya sombong amat.
  • Jadi bingung ini sebenernya bener2 competitor yang kuat atau bukan, sempet berpikir seperti itu. (Maksud Desi karna ga consistent)
  • Aku pikir Opik bagus ketika mood nya bagus, tapi kalau mood nya ga bagus, ngga.
  • Saya liat Opik itu dalam cita rasa OK, tapi dalam time management, parah.

Taufik Hidayat

GRAND FINAL

Grand Final MCI Season 2 ini heboh banget tantangannya. Saking susahnya, Opik bengong disuruh bikin 7 masakan, 1 dessert, and 1 minuman. Saking ribet nya juga, Desi sampe kelupaan almond nya di oven yang akhirnya gosong.

Opik Bengong

Almond Desi Gosong

Gallery MCI kaya nya ga pernah serame episode grand Final kali ini, mulai dari contestants, keluarga Opik and Desi, juri2, sampe guests, penari2, and orang2 yang bawain hadiah nya. Papan hadiahnya doang of course! Mampus lah disuruh gotong mobil and kitchen sets!

MCI 2 Grand Final Judges

Pemberian Hadiah

Penari

Siapakah yang menangin title MasterChef Indonesia Season 2 antara Taufik Hidayat (30, Agen Properti) dan Desi Trisnawati (39, Direktur Novilla Boutique Resort)? Nonton aja Minggu ini (October 28, 2012) jam 4:45 sore. Lah koq g kaya kerja ma MCI ato RCTI yah…

Opik’s Statistics

Desi’s Statistics

Grand Final of MasterChef Indonesia Season 2

VIDEOS

Road to Final:

Grand Final Preview:


10 responses to “Road to Final

  1. Selamat buat Ibu Desiiii. Emang pantes banget, huehe. Btw saya selalu penasaran bagian behind the scene, bisa dilanjutin ga ya publishnyaaa😀 Kan mantep banget kl kumplit ceritanya, sesuai tagline blog ini, The Journey to become a MasterChef😀

  2. Yay!
    as i guess before,benerkan budesi yg menang.congrats y.emg pantess koq..
    so,abis ini bnran berlibur k tempatmu y plet?ihiy asik beneurr.
    ehya plet,masi blm dpt ijin y?kan mci 2 uda selesai.tp aq pgn bu desi tulis BTS yg blm publish.ohh pleasee :((

    • Janji nya sih begitu, tapi ga tau bisa nya kapan… Hohoho ternyata ada yg notice soal itu. Asyikkkk. Jd witness! *colek2 Desi* tar g adain acara “meet Desi MasterChef” di Sini dah😉
      BTS… Blom tau, sabar yah🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s